Archives

Ada Kemahuan, Ada Jalan

A: Susahlah nak berubah! dan cuba banyak kali dah~

B: Si fulan tu memang cari pasal!ingat hebat sangat! ish~~

C: ok ke macam ni? ok ke macamtu? ikut jela cara orang lain~

Ya, manusia memang diciptakan dengan sifat keluh kesah. Apa ya punca sebenar penyakit keluh kesah ni? bila kita keluh kesah, marah, dan seumpamanya sedar atau tidak kita akan menarik nafas dalam2 dan akan melepaskannya sepuas-puasnya? Itu bermaksud ada sesuatu yang x kena dalam hati kita. Sebabnya bila lepaskan nafas kita sepuas-puasnya, kita juga berharap hilanglah semua keluh kesah itu dan puaslah hati kita. Jadi sahlah bahawa punca penyakit keluh kesah, marah, dengki seumpamanya adalah dari dalam hati kita. Rasanya semua sedia maklum dengan hadis nabi tentang hati:-

Telah bersabda Nabi S.A.W: Sesugguhnya di dalam tubuh (manusia) ada seketul daging, jika baik daging itu maka baiklah seluruh tubuhnya, dan jika rosak daging itu maka rosaklah seluuh tubuhnya dan ketahuilah bahawa dialah HATI.  
( Riwayat Bukhari dan Muslim )     

Ada ke ubat untuk penyakit keluh kesah ni? Sudah tentu ada!. ALLAH yang ciptakan manusia dan sudah tentu ALLAH sediakan siap2 ubat untuk menyembuhkan penyakit hati manusia yang ubat tu para doktor pun x boleh cipta.  Jawapannya boleh kita jumpa didalam Al-Quran dan hadis nabi iaitu Apa yang ALLAH kalamkan buat kita(Al-Quran) dan apa yang Rasulullah SAW nukilkan buat kita( Hadisnya).

Tapi sayang seribu kali sayang, bila hati keluh kesah manusia selalu mencari ketenangan dengan suatu ketenangan yang sirna( bersifat seketika) dan itu menambahkan lagi keluh kesah dihatinya. Bila hati keluh kesah, yang dicarinya facebook, twitter untuk diluahkan. Dicarinya hiburan(lagu mahupun drama) yang sama sekali tidak membawa ingatannya pada ALLAH SWT. Kita lebih terikut cara orang lain secara sedar mahupun tidak berbanding cara yang telah ALLAH dan Rasulullah ajari kita.

 

[yaitu] orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram. (13:28)

Ya, hanya dengan mengingati ALLAH hati akan menjadi tenang. Bila hati keluh kesah, beristighfarlah dengan bersungguh-sungguh~mungkin ada dosa yang telah kita lakukan yang membuatkan hati kita keluh kesah. Bila hati keluh kesah, lazimilah lidah kita ini dengan zikruLLAH serta selawat ke atas nabi.

Ingat! penyakit hati ini tiada siapa yang boleh ubati melainkan ALLAH SWT. Bawalah diri dihadapan ALLAH dengan penuh rasa kehinaan dan penuh harap di saat hati sakit. Menangislah sepuas-puasnya menagih keampunan dan rahmat ALLAH SWT agar hati kita dibersihkan dari segala dosa dan maksiat. Pohon juga agar ALLAH sentiasa memelihara hati kita tiap saat dan ketika dalam hidup ini. InsyaALLAH dengan izinNYA, tenteramlah hatimu.

Tepatlah kata orang tua kita, dimana ada kemahuan disitulah ada jalan. Mahu hati yang tenteram dan tenang, dihadapan kita ada beberapa jalan yng tersedia, tinggal kita sahaja yang memilihnya. Jalan yang membawa kebaikan mahupun jalan yang membawa keburukan.  Gunakanlah akal pemberian ALLAH dengan telus dan moga jalan yang dipilih itulah yang terbaik.

maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu [jalan] kefasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya. (91: 8~10)


Uhibbuki fillah aidhon

“Perumpamaan orang-orang beriman dalam kecintaan,
kelembutan dan kasih sayang di antara mereka ibarat satu tubuh.
Jika salah satu anggota sakit, maka seluruh anggota turut
merasakannya dengan tetap berjaga dan demam.” (Muslim &
Ahmad). Andai kita sudah pernah merasai ukhuwwah hanya kerana Allah
SWT, kita jua akan merasai apa yg termaktub dalam hadith Rasulullah
SAW. kegembiraan sahabat kita merupakan kegembiraan kita, kesedihan
hati mereka jua merupakan kesedihan hati kita. Susah senang dalam
melayari bahtera dakwah diharungi bersama-sama dengan penuh rasa
berani dan berlapang dada. Tiada istilah dengki-mendengki mahupun
istilah terasa hati. Kerna ukhuwwah itu disulam dengan penuh
kesucian cinta pemberian ALLAH SWT, semangat perjuangan Rasulullah
SAW, rasa mahabbah dan sanggup berkorban demi Islam.
Para mujahid selalu sepi

Diperantauan yang jauh

Untuk menyampaikn mesej perjuangan

Tanpa beroleh ke belakang

Di dalam hati mereka

Terselit gangguan cinta

antara keluarga dan perjuangan

tapi hati mereka teguh laksana besi yang cair

Siapakah yang akan

menyambung perjuangan ini

Siapakah yang akan

menyucikan noda dan dosa

Siapa oh siapa

Bukankah tugas kita

Siapa oh siapa

Bukankah tugas kita

untuk generasi yang akan datang

Akan ku teruskan perjuangan ini

untukku pusakakan kepada

generasi di belakangku nanti

Oh tuhan berilah aku kekuatan

di mana pun ada ketenangan dan bahagia

Tak usah kau ragu dan bimbang

Tuhanmu tetap bersamamu

Tidak mungkin aku berdiam diri

untukmu umatmu yang tercinta

akan ku serahkan padamu tuhan

Tidakku berpaling ke belakang

Tidakku berpaling pada gangguan

::HADIAH DARI KAK LONG::

syukran jazilan wajazakumullahu khoiron kathira buat kak long dan ukhti2
ku~~kalian tiada galang gantinya buatku.. kehadiran dalam hidup
hamba ALLAH yang kerdil ini lebih menguatkan dan mematangkan diri
ini. Alhamdulillah atas segalanya*^^*

Masa muda ana wa enta wa enti.

 

Rasulullah s.a.w. bersabda;

“Tidak bergeser kaki seorang hamba pada hari kiamat sampai ia dipertanyakan tentang 4 perkara; tentang usianya untuk apa dihabiskan, tentang masa mudanya untuk apa dipergunakan, tentang hartanya dari mana didapat dan untuk apa dinafkahkan, dan tentang ilmunya untuk apa diamalkan.”

[Riwayat al-Baihaqi dan selainnya dari Mu’adz bin Jabal radhiallahu Anhu]

Yup, ana mengaku ana masih muda. Enta dan enti juga muda dan kalau yang sudah melangkau usia tua juga pernah muda. Yang masih muda hari ini esok hari ke hari usia makin bertambah dan kalau dalam suratan Illahi usia kita panjang barulah kita akan melangkau usia tua. So what the matter sis? ha,muda lagila katakan bykla persoalannya. Jadi soalannya wahai pemuda pemudi sekalian(termasuklah ana yang dok tup tap tup tap menaip ni), selama kita muda atau dalam likungan muda ni, di mana masa kalian yang 24 jam melayang? Mungkin ada yang sungguh2 menuntut ilmu utk menggenggam segulung ijazah. Mungkin ada yg bagai nak rak bercinta i love u, u love me tanpa ikatan nikah. Mungkin ada yang suka duduk di rumah sahaja menghadap peti TV atau desktop atau laptop menonton rancangan2 hiburan yang penuh sensasi. Mungkin ada yang lebih suka meluangkan masa di luar ber’hang out’ dengan kawan2 menonoton wayang atau pun ‘clubbing’ dan seumpamanya.

Fuhh,banyaknya aktiviti muda mudi ni. Sangat seronok!!. Tapi jangan seronok sangat. Belum tentu rasa seronok tu boleh bawa kita menjejak kaki ke syurga. Nak lepas perbicaraan di mahkamah ALLAH di padang mahsyar kelak pon belum tentu lepas. “Who cares???” “hidup aku suka hati aku la nak buat apa aku suka!!!” “waktu muda ni kita kene cool je~”. Darah muda biasa la cepat je gelegak. “who cares?” jawabnya “ALLAH cares!!!”ingat malaikat ALLAH kiri kanan bahu x pernah lepa dok catit apa kita buat setiap masa. Suka hati la ye hidup sendiri, jadi esok kat padang mahsyar toksah dok rayu2 mintak ampun kat ALLAH bila dapat balasan belah tangan kiri sebab mahkamah kat padang mahsyar hakimnya ALLAH, suka hati ALLAH la nak bg keputusan apa kat kita. Ha,masa muda kene cool~ je eh, esok kat neraka dari hujung rambut sampai hujung kaki ‘Hot’ je da xde gune dah. Wahai diri dan rijal dan nisa’, jangan biar masa mudamu ditelan oleh kehendak hawa nafsu. Pandulah masa muda mu menurut imanmu yang sentiasa dipasakkan dan dikuatkan oleh kitabullah dan sunnah Rasulullah. Contohilah sebaik2 contoh siapa lagi kalau tidak Rasul kita nabi Muhammad SAW yang diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia juga ahlul bait serta para sahabat baginda yang ditarbiyah dengan acuan Al-Quran dan As-sunnah. Moga masa muda kita yang diisi dengan iman dan taqwa menjadi salah satu aset berharga buat kita kelak untuk kita menjejakkan kaki ke syurga ALLAH SWT dengan rahmatNYA insyaALLAH.

Ada Apa Dengan Dakwah?

Lama sungguh tidak menulis di blog. Kesibukan yang menyelubungi diri tidak mengizinkan blog ini diupdate selalu tapi saya ambil kesempatan yang mana sempat nak update blog ni. Kita selalu dengar ayat “Ada apa dengan cinta”kan?Mai kita ubah perkataan cinta tu kepada dakwah. Saya bukanlah orang yang arif untuk berbicara tentang dakwah manakan tidak baru setahun jagung mengenal dan mempelajari apa itu dakwah. Walaupun demikian, disebabkan satu soalan yang terkeluar dari mulut ajoshi(pakcik) teksi di Gapyeong tu membuka hati ini untuk berbicara soal”dakwah”. Saya jumpa pakcik tu masa di gapyeong, naik teksi dia bersama2 dengan aina men’survey’ tempat utk JMS(winter camp)tahun ni.Pergi ke greencamp dan balik semula menuju ke stesen keretapi dengan menaiki teksi pakcik tu. Baik orangnya sebab dia bagi diskaun utk bayaran teksi tu. Mana ada teksi bg diskaun sebelum ni. Nak dijadikan cerita, sembang punya sembang tiba-tiba keluar soalan yang x disangka-sangka(soalan kenapa pakai tudung,x panas ke pakai tudung da biasa….)”kalau dalam islam,buat kerja2 dakwah ni dapat duit x?”saya pon sejujurnya menjawab”x dapat pakcik….”,”abis tu dapat apa???”….ha…apa ye jawapan saya agaknya?…jeng2..x terjawab sebab hangugo(bahasa korea) bila jawab bab agama ni mmg kureng cket(lgpun,1st time kene soalan sebegitu)…tp soalan tu sebenarnya da mengetuk fikiran dan jiwa saya kembali memuhasah diri. Rasa bersalah sebenarnya sebab x menjawab soalan pakcik tu. Lepas ni kene mantapkan hangugo lagi. Yang paling penting,kenapa libatkan diri dengan “dakwah”??? Saya tahu x semua tahu apa dakwah itu sebenarnya ataupun bila dengar je perkataan ni rasa janggal. Kebiasaanya org hanya memandang tugas dakwah itu hanya buat mereka yang bergelar ustaz mahupun ustazah.  Tetapi hakikatnya tidak sebegitu..Firman ALLAH SWT.

“Hendaklah terdapat antara kamu segolongan yang menyeru dengan kebaikan dan mencegah daripada kemungkaran. Itulah golongan yang berjaya.”

(Surah Ali-Imran, ayat 104)

Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji) serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman) dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka orang-orang yang fasik. (3:110)

Dalam Al-Quran disebutkan perkataan”amal ma’ruf,nahi mungkar”. Saya pasti semua pernah dengar perkataan ni semasa dibangku sekolah tidak kiralah aliran agama atau tidak. Jadi tidak dinyatakan dalam Al-Quran golongan yg bergelar ustaz ustazah sahaja yg diberi lesen utk menjalankan amal ma’ruf nahi mungkar. Sebenarnya tugas ini adalah suatu tuntutan buat semua yang bergelar muslim,sayangnya cuma segelintar golongan sahaja yang menyedari hakikat ini.Rasulullah SAW pernah bersabda dalam hadith baginda yang berbunyi:

“Siapa yang melihat kemungkaran hendaklah dia mengubahnya (taghyir) dengan tangan, jika tidak mampu hendaklah mengubahnya dengan lidah, jika tidak mampu hendaklah dia mengubahnya dengan hati, dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman.” (Hadis Riwayat Muslim)

Rasulullah SAW menggunakan perkataan taghyir yang bermaksud mengubah perkara yang tidak baik kepada yang lebih baik dan mencegah kemungkaran daripada berlaku. Rasulullah SAW juga mengajar kita cara beramar makruf nahi mungkar dengan cara yang tertib, cara yang penuh berhikmah. Siapa yang mampu mengubah mungkar dengan tangannya,ubahlah dengan tangan. Andai tidak mampu, gunakanlah lidahmu. Kalau tak mampu guna lidah senjata terakhir adalah hati tapi itulah selemah-lemah iman. Sekarang kita sudah ada asas apa itu apa amar makruf nahi mungkar atau shortformnya dakwah dan sebenarnya dalam dakwah itu sendiri ada seninya. Tapi saya rasa ini bukanlah masanya utk berbicara soal seni dakwah sebab saya pun masih dalam proses menuntut ilmu.

Berbalik kepada soalan ajoshi teksi tadi.”dalam islam kalau x dpt duit buat kerja dakwah ni dapat ape?”. Mantap soalan ajoshi ni. Matlamat kita selepas hidup hanya ada satu yang kita kena pilih dari dua pilihan yang telah ALLAH sediakan. Syurga ataupun neraka. For sure kalau tanya soalan nak pi syurga ke neraka semua jawab “syurga!!!”. Tapi apa usaha kita nak ke syurga yang indah nian dan penuh dengan nikmat x terkira? Ia x semudah membilang satu dua tiga dan memetik jari.

Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar (tabah dan cekal hati dalam perjuangan)? (3:142)

Macam nak hadapi peperiksaan, kita sebagai pelajar besungguh-sungguh mengulangkaji pelajaran untuk memastikan kita berjaya dengan cemerlang. Begitu juga insan yang bergelar hamba ALLAH, dia akan berusaha bersungguh-sungguh hingga ke akhir hayat berjihad fi sabilillah dengan harapan dirinya ditempatkan di syurga dengan rahmat ALLAH SWT. Jadi di mana usaha kita??? WALLAHUa’lam.