Bila Nikmat ALLAH Tidak Disyukuri.

Pagi tadi selepas menyudahkan bacaan mathurat saya terlena sebentar disejadah. Sejak kebelakangan ini cuaca yang amak sejuk memberi kesan kepada resdung yang saya hidapi(gen ayah). Dalam setengah jam kemudian saya terjaga kerana teman sebilik sedang sibuk menyiapkan diri untuk ke kelas. Celik saja mata sesuatu yang tidak terduga berlaku. Mata tiba2 jadi sangat kabur seakan-akan ada selaput putih yang menyeliputi mata. Nak baca tulisan buku pon x berapa nak nampak. Hati menjadi risau tapi selepas buat panggilan pada umi dan teringat kata2 tok saya pon ambil satu gayung air dan baca ayat2 syifa’. Siap semua saya cuci muka dan mata saya dengan air syifa’ tadi dan alhamdulillah semua kembali pulih sediakala. Astaghfirullah,adakah hari ini hamba tidak bersyukur padamu Ya Rabbi? Bayangkan mata jadi kabur pon kita da cuak apalagi kalau nikmat melihat itu ditarik terus oleh ALLAH. Terus gelap gelita dunia kita. Cuba kita bayangkan perasaan mereka yang x dapat melihat dunia dengan mata. Biasalah manusia, bila memiliki sesuatu disangkakan ianya milik abadi buatnya sampai kufur nikmat!!!  Bila dah xde baru meronta-ronta nak balik.Nauzubillah jangan sesekali biasakan. Ape yang perlu dibiasakan dalam hidup ini adalah dengan mengucapkan Alhamdulillah, syukur pada mu Ya ALLAH atas segala nikmat yang dikurniakan buat kita. Faedahkan segala kurniaannya ke jalan yang diredhainya sebagai contoh mata melihat alam sekitar yang diciptakan indah olehNya bukan melihat perkara2 maksiat. Jangan jadi seperti kaum yahudi yang dahulunya diberi gelaran mulia bani israel,dikurniakan pelbagai nikmat tetapi akhirnya mereka kufur akan nikmat ALLAH dan menyembah selain ALLAH. Akhirnya ALLAH menarik gelaran mulia dari mereka dan mereka bukan lagi umat yang mulia dan bukan umat pilihan. Jadilah hambanya yang selalu bersyukur agar nikmat yang kita  peroleh itu diberkati olehNYA dan dilipat gandakan nikmat dan pahala buat kita. Moga nikmat yang banyak itu berkadar langsung dengan iman kita bukan berkadar sonsang.

Dan apa jua (harta benda dan lain-lainnya) yang diberikan kepada kamu, maka adalah ia merupakan kesenangan hidup di dunia dan perhiasannya; dalam pada itu, apa jua yang ada di sisi Allah (yang disediakan untuk orang-orang yang beriman dan taat) adalah ia lebih baik dan lebih kekal; maka mengapa kamu tidak mahu memahaminya? (28:60)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s